August 20, 2014

Cinta Yang Sebenar


Seorang wanita ingin berjumpa saya sebelum ceramah di satu tempat. Saya tak sempat dan dia duduk dengar ceramah..Habis dari ceramah dia jumpa saya. Dia kata soalan saya dah terjawab...

Saya tanya apa jawapannya. Jawapannya ialah belajar mencintai Allah dan mencintai Nabi saw. Itulah cinta yang sebenarnya..

Kenapa? Tanya saya.

Jawab puan tu, tadi saya datang nak cerita masalah suami saya. Perangainya telah membuatkan hati saya tawar padanya. Saya sudah muak dan memang dah tak boleh nak layan dia melainkan dengan terpaksa..saya dah tak boleh sayang dia lagi..

Dalam ceramah tadi ustaz cerita mengenai cinta laila majnun. Lelaki yang gilakan laila yakni qais amiri. Dia pergi ke bandaraya laila. Dia cium setiap tembok tembok di bandar itu. Cium pintu. Cium bangunan tempat tinggalnya laila.Mereka tidak dapat berjumpa. Bila ditanya kamu sudah gila. Ini bukan laila. Tapi tembok dan tiang. Jawabnya aku tahu ini bukan laila. Tapi disebalik tembok ini ialah laila. Aku mencintai tempat tinggalnya laila. Aku mencintai setiap yang berkaitan dengan laila. Apa sahaja.

Kita mencintai Nabi saw, tempat tinggal Nabi saw yakni Madinah. Setiap kehidupan. Setiap jejak langkah Nabi saw. Setiap pesanan Nabi saw. Pesanan Nabi saw orang yang terbaik ialah orang yang paling terhadap ahli keluarganya..perintah Nabi saw buat baik pada orang buat jahat pada kita. Sambung silaturrahim dengan orang yang ingin memutuskkannya.

Maka saya putuskan untuk belajar mencintai suami saya kerana saya sayang Nabi saw. Seluruh hidup saya terhutang budi pada Nabi saw.

Benarlah bila kita kembali pada Allah. Masalah yang sama semalam penyebab rasa nak bunuh diri. Tapi setelah kembali pada mengenal Allah. Masalah yang sama menjadi sebab kita semakin kuat dalam hidup dan menjadi batu loncatan perubahan dalam hidup kita.

Nukilan
Ebit lew
Post a Comment